10.9.08

BAGAIMANA LEMBU TERLEPAS?


Ada lembu jatuh ke dalam perigi yang dalam (tetapi cetek airnya). Menjeritlah sang lembu, berjam-jam lamanya, sementara si petani, tuannya itu memikirkan apa yang patut dibuat. Akhirnya, dia dapat membuat keputusan. Biarlah lembu itu mati. Lembu tua. Tidak berbaloi diselamatkan. Timbus sahaja perigi itu. Petani itu pun meminta pertolongan raka-rakan sekampungnya. Datanglah mereka membawa cangkul dan penyodok tanah. Mulalah mereka menimbus perigi yang di dalamnya sang lembu tua itu.

Semua haiwan di ladang itu amat marah dengan kejadian itu. Lembu itu sahabat mereka. Mereka tidak berdaya untuk membantu. Mulanya apabila sang lembu tahu dia akan ditimbus hidup-hidup, menjeritlah ia sekuat-kuatnya. Kemudian, dia terus senyap - menghairankan petani-petani di situ. Selepas penat menimbus perigi dan lembu tua itu, petani-petani itupun menjenguk ke dalam perigi, dan yang dilihat mereka, menimbulkan kehairanan yang amat.

Setiap cangkulan tanah singgah di belakangnya, sang lembu tua melakukan sesuatu yang menakjubkan. Sang lembu akan segera menggerak-gerakkan badannya setiap kali terasa tanah menimpa belakang. Sang lembu akan memijak tanah yang semakin menimbusi perigi itu. Begitulah dilakukannya berulang-ulang, setiap kali timbunan tanah menimpa belakangnya. Akhirnya semua petani kehairanan. Lembu tua itu, sampai ke birai perigi di atas timbunan tanah dan berjalan menuju ke arah rakan-rakannya.

Dalam kehidupan kita, seringkali akan ditimbuni masalah – pelbagai masalah. Tetapi setiap kesukaran boleh menjadi batu loncatan. Apa yang berlaku tidaklah sepenting bagaimana kita bertindak mengatasinya. Kita boleh menghadapi pelbagai masalah hanya dengan tidak berputus asa.!

1 comment:

ijad said...

salam...apa khabar...